Jangan Sampai Kebiasaan Negatif Ini Melekat Pada Diri Kamu Sob !!!



Sobat Noble’s – Setiap orang pasti mempunyai kebiasaan masing-masing. Ada kebiasaan baik, ada pula kebiasaan buruk. Di artikel kali ini, faridnoblemans.com akan membahas kebiasaan buruk yang sekarang sudah menjadi budaya keseharian kita. Yuk langsung simak aja! 🙂

Menyontek

Pernah liat temen lo lagi nyontek? Atau malah lo sendiri yang suka nyontek sob ? Gak bisa dipungkiri, saat ini menyontek udah jadi kebiasaan, terutama untuk lo yang masih duduk di bangku sekolah. Percaya atau gak, yang jelas kebiasaan ini bakal membuat masa depan lo berantakan.

Di masa sekolah, banyak siswa yang menyontek hanya karena ingin nilainya bagus. Padahal, punya nilai bagus belum tentu menjamin masa depan lo kelak, apalagi kalo lo nyari nilai bagus dengan cara curang. Buat gue, nilai itu hanyalah sebuah angka, dan yang paling penting adalah prosesnya. Jadi, seandainya lo udah belajar mati-matian tapi tetep dapet jelek, yaudah terima aja, yang penting lo udah berusaha semampu lo.faridnoblemans.com

Kalo seandainya nilai akademik lo jelek, terus lo nyontek karena takut dimarahi orang tua, itu tandanya lo harus terbuka sama mereka. Percayakan pada mereka kalo setiap orang itu punya potensi yang berbeda. Ada orang yang punya bakat di bidang olahraga, musik, dan lain sebagainya. Semua orang terlahir dengan keunikan masing-masing, tak terkecuali lo sendiri. Kalo lo kurang bisa di bidang akademik, pasti ada bidang lain yang lo kuasai. Cobalah untuk mencari tau apa potensi yang ada di dalam diri lo, jangan sampai terlambat.

Untuk lo yang merasa sering nyontek, coba renungkan baik-baik deh. Menurut lo, perbuatan gue ini salah gak sih? Masa lo untuk nyari nilai di sekolah aja udah berbuat curang, apalagi di dunia kerja nanti?

Gak Menyapa

Coba deh lo perhatiin, semenjak gadget mulai banyak dipergunakan, kebiasaan menyapa orang lain mulai hilang. Kok gue bisa ngomong gini? Karena gue ngeliat dengan mata kepala gue sendiri. Biar gak bingung, gue kasih pengalaman gue beberapa hari yang lalu deh.

Saat itu, gue lagi duduk di teras rumah. Di saat yang bersamaan, ada orang yang lewat di depan rumah, tapi cuma ngeliatin HPnya terus. Karena gue gak ada kerjaan, jadi gue liatin tuh orang. Sampai akhirnya, dia ngelewatin sebuah pos ronda yang isinya bapak-bapak lagi ngobrol. Apa yang dilakukan tuh orang? Dia tetep jalan sambil ngeliatin HPnya. Paling gak, harusnya dia nyapa atau ngasih respect buat orang-orang sekitar, apalagi dia bukan orang daerah rumah gue. Sebenernya masih banyak lagi contohnya, tapi gak akan cukup kalo gue tulis semuanya di sini sob 😀 ehehe

Saran dari gue, cobalah untuk melihat sekitar lo. Jangan sampai malah terlarut dalam kesibukan sendiri. Kalo masih sibuk sendiri, jangan harap orang lain bakal respect ke lo karena lo sendiri gak bisa menghormati mereka. Inget, teknologi itu buatan manusia. Masa mau sih diperbudak ciptaan lo sendiri?

Baca Juga : Ketika Smartphone Mengubah Hidup Kita

Gak Punya Rasa Terimakasih

Poin yang satu ini juga gak kalah menariknya. Banyak orang yang gak berterimakasih sesudah diberi sesuatu dari orang lain. Sesuatu di sini gak harus dalam bentuk material ya, bisa juga yang lainnya. Sebenernya, apa sih susahnya bilang terimakasih? Toh kita juga gak akan rugi.

Contoh yang paling sering gue temui ada di taxi atau angkutan umum lainnya. Jarang banget ada penumpang yang bilang terimakasih setelah keinginannya terpenuhi. Walaupun udah ngasih uang, tapi menurut gue, lebih baik lo mengapresiasi mereka dengan cara berterimakasih. Di saat lo berterimakasih untuk seseorang, dia pasti akan merasa dihargai. Gak usah malu atau gengsi ya!

Nunda Pekerjaan

“Ah, kapan-kapan aja deh ngerjainnya.”

Kalimat di atas sering banget muncul di kehidupan sehari-hari. Biasanya ini terjadi karena lo males ngelakuin atau ada sesuatu yang lebih menarik dari pekerjaan lo. Alhasil, lo akan beralih ke aktivitas lain dan meninggalkan tugas utama lo. Memang di saat nunda pekerjaan, lo akan merasa nyaman pada awalnya. Akan tetapi, perasaan nyaman itu hanya berlangsung sementara. Kedepannya lo akan dihadapkan pada tugas yang sama dan bisa jadi tugas lo malah akan bertambah dari sebelumnya. Malah ribet, kan?

Kalo untuk diri sendiri, biasanya sehabis bangun tidur gue akan membuat rencana apa yang akan dilakukan hari itu. Dengan begitu, lo akan punya jadwal untuk ngerjain tugas-tugas lo. Jangan dibiarin menumpuk karena akan ngrepotin lo di kemudian hari. Kalo lo diajak main sama temen, cobalah untuk memprioritaskan aktiviyas mana yang harus didahulukan.

Kebut-Kebutan

Gue pribadi paling males sama orang yang kebut-kebutan di jalanan. Buat lo yang merasa ngelakuin ini, coba deh pikir dulu sebelum bertindak. Perbuatan ini gak cuma membahayakan nyawa lo aja, tapi juga nyawa orang lain. Lo mau tanggung jawab seandainya ada orang yang kenapa-napa karena ulah lo sendiri?

“Ya udah gue kebut-kebutan di jalan sepi aja kalo gitu.”

Kalo berpikiran seperti ini, sama aja lo gak berpikiran untuk orang lain. Mungkin hanya lo yang akan kesakitan kalo jatuh, tapi apa lo gak mikirin keluarga di rumah? Andai kata lo meninggal karena kebut-kebutan, yang akan sedih adalah semua keluarga lo. Apa lo mau ngeliat orang tua, adik atau kakak nangis liat kepergian lo? Renungin dulu deh. Masih ada waktu kok untuk berubah

Merokok di Sembarang Tempat

Merokok itu salah gak sih? Enggak, tapi sebenarnya salah juga sih :D. dan yang paling salah itu kalo lo ngerokok di tempat yang salah. Setiap aktivitas pasti ada etikanya, termasuk aktivitas merokok itu sendiri. Kalo lo merokok di tempat sepi atau gak ada orang sama sekali sih gak masalah. Akan tetapi, akan menjadi masalah kalo merokok di tempat yang ramai, apalagi ada bayi di situ. Asap rokok yang lo keluarkan itu sangat mengganggu orang lain, terutama kesehatannya. Bayangin deh lo merokok di sebelah ibu-ibu yang baru menggendong bayinya. Si bayi akan menghirup asap rokok dan tentunya akan mengganggu pernafasannya.

Pesan dari gue, cobalah untuk tau diri. Gak semua orang tahan menghirup asap rokok dari orang lain. Inget ya, gak semua. Jangan cuma mikirin diri lo sendiri. Orang lain juga punya hak untuk menikmati udara segar, sama seperti lo. Jangan sampai lo merampas hak mereka. Apa lo mau mereka merampas hak lo untuk merokok?

Gak Tepat Waktu

Ini nih yang sering terjadi sekitar kita, gak on time! Gue yakin pasti sebagian dari lo ada atau bahkan sering mengalami hal kayak gini. Kalo gue perhatiin, budaya ngaret ini marak terjadi ketika istilah OTW mulai sering digunakan. Katanya sih on the way, tapi kenyataannya masih tidur-tiduran di kamar

Buat yang merasa sering ngelakuin hal ini, coba deh lo pikiran perasaan orang yang udah janjian sama lo. Bayangin kalo lo yang ada di posisinya, terus nungguin temen lo yang katanya udah OTW, tapi gak tau juga kenyataannya beneran udah di jalan atau belum. Menunggu itu gak enak lho. Jadi, cobalah untuk melihat dari sisi pandang orang lain, jangan cuma dari sudut pandang lo doang. Belum tentu sesuatu yang lo anggap benar akan dianggap benar juga oleh orang lain.

Satu yang harus diinget, ketika lo membiasakan gak tepat waktu, hal buruk akan menunggu lo di masa depan. Maksudnya? Dengan lo membiasakan diri untuk ngaret, ada kemungkinan kebiasaan ini terbawa sampai lo kerja. Bayangin aja lo janjian meeting tapi gak tepat waktu, bikin repot kan?

Pengendara Berhenti di Zebra Cross

Poin yang satu ini juga sering banget terjadi. Bahkan, bisa dibilang hampir setiap hari gue ngeliat orang yang berhenti di zebra cross. Buat yang belum tau, zebra cross itu adalah hak jalan untuk pejalan kaki. Sekali lagi gue tekankan, zebra cross itu tempat HAK untuk pejalan kaki. Jadi, di saat lo berhenti di zebra cross, itu berarti lo merampas hak pejalan kaki untuk lewat. Gimana jadinya kalo semua pengendara berhenti di zebra cross? Gak akan ada jalan untuk pejalan kaki. Lo pikir pejalan kaki bisa terbang gitu? Sebaiknya, apa yang udah ada kita gunakan sesuai fungsinya, gan

Maunya Serba Instant

Percaya atau gak, gue pribadi sih ngeliatnya orang Indonesia itu demen banget yang namanya instant. Contoh paling gampang ya bikin SIM. Gue tanya deh, berapa banyak pengendara yang bikin SIMnya nembak? Banyak banget! Alasannya kenapa sih? Karena gak pengen repot. Padahal ya, dengan gak nembak, lo akan bisa mengukur kemampuan berlalu lintas lo sendiri.

Ini nih yang patut diperhatikan. Orang Indonesia terlalu mentingin hasil daripada proses. Percuma dapet hasil memuaskan tapi lo gak berproses sama sekali. Contoh lain ya nyontek tadi. Memang hasilnya akan baik, tapi apa lo bangga dengan nilai hasil kerja keras orang lain? Proses itu penting banget, bro. Lo akan belajar gimana rasanya bekerja keras atau berjuang untuk mencapai sesuatu. Coba deh tanamkan mindset di diri lo bahwa proses itu lebih penting dari hasilnya

Menerobos Antrean

Beberapa hari yang lalu gue mengalami hal ini, gan. Gue baru ngantre, eh tiba-tiba ada orang yang seenaknya menerobos antrean. Waktu gue protes, dia dengan santainya menjawab kalo dia punya urusan penting. Emang dikira cuma dia doang yang punya urusan? Orang lain juga punya lah. Gini nih yang paling malesin.

Gue cuma mau bilang aja, cobalah untuk belajar bersabar. Pikir orang lain dulu deh. Emang enak ya, di saat lo baru nunggu antre yang panjang banget, tiba-tiba ada orang yang nerobos antrean? Bayangin lo yang ada di posisinya. Belajarlah menghargai orang lain faridnoblemans.com

Menerobos Lampu Merah

Gue ngeri nih sama yang satu ini. Di saat melakukan ini, lo akan membahayakan nyawa lo dan orang lain. Lampu merah itu tandanya berhenti, bukan malah maju. Masa pelajaran SD sekecil ini lo lupa sih? Solusinya? Hampir mirip poin sebelumnya, lo harus sabar. Kalo alasannya karena udah hampir terlambat, kenapa gak berangkat lebih awal aja? Lebih baik datang lebih awal daripada datang terlambat, apalagi membahayakan nyawa orang lain pula

============

Itu dia beberapa kebiasaan buruk yang tentunya akan mempengaruhi masa depan lo. Gue sangat menyarankan agar lo merenungkan apa yang lo lakukan selama ini. Mari kita harumkan nama Indonesia mulai dari hal kecil terlebih dahulu!

Kalo kamu Sobat Noble’s ada yang mau nambahin atau memberikan kritkan postif, gue dengan senang hati akan menerimanya.

============

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s